Kisah Lirik Lagu TANYA SAMA ITU HUD-HUD.

Tujuh puluh tiga pintu
Tujuh puluh tiga jalan
Yang sampai hanya satu jalan

Beribu-ribu Margasatua
Mencari raja si Muraq
Yang sampai hanya tiga puluh

Ooh… Sang Algojo
Ooh… nanti dulu

Lihat dunia dari mata burung
Atau dari dalam tempurung
Yang mana satu engkau pilih

Dalam kalut ada peraturan
Peraturan mencipta kekalutan
Di mana pula kau berdiri
Di sini

Ooh… Sang Algojo
Ooh… nanti dulu

Berikan ku kesempatan akhir ini
Untuk menyatakan kalimah/kisah sebenarnya
Berikan aku kesempatan akhir ini
Lai lai la lai la lai

“Tanya sama itu hud-hud
Lang mensilang
Kui mengsikui
Kerna dia yang terbangkan ku ke mari”

Rasulullah (s.a.w) bersabda: ‘Sesungguhkan di kemudian hari nanti akan berpecah-pecah umatku sebagaimana berpecahnya kaum Yahudi dan Nesrani dalam ugama mereka. Berpecah umatku menjadi 73 firqah (atau golongan atau mazhab), 72 golongan atau firqah atau mazhab masuk Neraka dan satu (sahaja) masuk Syurga.’

Maka bertanya para sahabat: ‘Siapa golongan yang satu itu, ya Rasulallah (s.a.w)?’

Sabda Rasulallah (s.a.w): ‘Iaitu yang mengikut jalanku (yakni, sunnah beliau atau as-Sunnah) dan jalan sahabat-sahabatku yang benar lagipun diberi petunjuk oleh Allah (a.w).’

(Hadith sahih riwayat at-Termidzi dll)

Kisah Burung.

Mantiq Al-Tayr (Musyawarah Burung) merupakan karya yang paling fenomenal dari Fariduddin Attar. Kitab itu berisi pengalaman spiritual yang pernah dilaluinya untuk mencari makna dan hakikat hidup. Attar menuangkan pengalamannya itu melalui sebuah cerita perjalanan sekawanan burung agar lebih mudah dimengerti.

Dengan gaya bertutur, kitab itu mengisahkan perjalanan sekawanan burung untuk mencari raja burung yang disebut sebagai Simurgh (Muraq) di puncak Gunung Kaf yang agung. Sebelum menempuh perjalanan berkumpulah segala burung di dunia untuk bermusyawarah. Tujuan mereka hanya satu yakni mencari raja. Dalam perjalanan itu, para burung yang dipimpin oleh Hud-hud.

Untuk sampai ke hadrat Si Muraq, mereka harus tempuhi tujuh lembah yang penuh halangan.

Lembah pertama adalah lembah keinginan. Di sini semua burung diminta bertaubat dan meninggalkan kehendak duniawi.

Lembah kedua adalah lembah kerinduan di mana semua burung perlu menyelami lautan api agar tubuh mereka terbakar.

Lembah seterusnya adalah lembah makrifat, di sini semua burung harus memilih jalan sendiri lantaran “terlalu banyak jalan menuju yang satu, dan setiap satu disediakan bagi jiwa yang sesuai dengannya.”

Di lembah kepuasan, semua tuntutan, semua nafsu duniawi harus ditanggalkan dari hati.

Di lembah kesatuan, yang banyak menjadi satu.

Sebaik saja sampai ke lembah yang keenam, lembah kekaguman, burung-burung itu, yang sangat keletihan dan kebingungan, menembusi hijab berpasang-pasangan, dan mendapati jiwa mereka kosong. Hinggakan mereka menangisi, “aku tidak mampu berfikir lagi lantaran ghaibnya segala ilmu dari diriku.” “Aku curiga atas curiga ku ini, namun rasa curiga itu sendiri pun aku tak pasti, aku mendambakan, tapi siapakah yang sebenarnya aku dambakan?

Akhirnya di hujung perjalanan, di lembah kefakiran dan fana, di mana segala sifat keakuan ditanggalkan dari diri mereka, mereka dipakaikan dengan jubah ketidaksedaran, menyebabkan mereka hanya meneguk ruh kewujudan.

Bila mereka berjaya mengharungi kesemua tujuh lembah, bila mereka berjaya meruntuhkan gunung keakuan, dan menanggalkan kecintaan terhadap segala ilmu, barulah mereka dibenarkan meneruskan perjalanan bertemu raja Si Muraq.

Dari beribu-ribu ekor burung yang memulakan perjalanan, hanya tiga puluh saja yang berjaya mengharungi segala payah jerih. Dengan kepenatan yang tak terhingga, dengan perasaan kehinaan yang tak terkata, mereka dibawa berjumpa dengan raja segala burung. tapi apa yang mereka dapati bukan raja segala burung, tapi bahkan refleksi diri mereka sendiri dalam cermin diri.

Si Muraq, ataupun sirmurgh, adalah perkataan parsi yang bermaksud tiga puluh ekor burung. Maka di sini, di penghujung jalan, burung-burung itu berhadapan dengan realiti, berhadapan dengan refleksi diri, walaupun mereka telah mengharungi perjalanan yang panjang dan segala payah jerih, yakni, yang sebenarnya mereka cari adalah ‘diri mereka sendiri‘ dan ‘diri sebenar diri‘.

Wahai jiwa yang sentiasa tenang tetap dengan kepercayaan dan bawaan baiknya! “Kembalilah kepada Tuhanmu dengankeadaan engkau redha dan diredhai (di sisi Tuhanmu)!
(Surah Al-Fajr ayat 27-28)

*“Lang mensilang, Kui mengsikui” bermaksud Orang tak macam orang, hantu tak macam hantu.

sumber: ku2blog & warisantamar

18 Comments

Filed under Aqidah, Seni dan Bahasa

18 responses to “Kisah Lirik Lagu TANYA SAMA ITU HUD-HUD.

  1. kerenteng

    great effort…thanx…i’ve been looking for so long for the meaning of this song!!thanx again =)

  2. hud hud

    masa kecil lagu ini merupakan lagu favorite. This is the first time i know the meaning of these lyrics.

  3. rara

    terima kasih atas huraian lirik lagu ini. Bernilai skali, teruskan sharing.

    p/s: bnyak sgt lagu m.nasir ni yg tersirat.

  4. rin

    wah, terima kasih atas penceritaannya, memang teringat sangat pada lagu ini hari ini. terjumpalah dengan entri ini. minta izin dikongsikan di blog saya ya :)

  5. alberto

    yang last skali tu :
    *“Lang mensilang, Kui mengsikui” bermaksud Orang tak macam orang, hantu tak macam hantu.
    ????

  6. ayoi khairul

    Terima kasih atas penerangan yang begitu baik berkenaan rangkap pertama dan kedua lagu tersebut…andai dapat diteruskan dengan huraian rangkap yang seterusnya adalah lebih cantik dan memberi pemahaman terhadap lirik-lirik lagu sifu m. nasir…

  7. babarjailani

    lang mengsilang,kui mengsikui..terbaik..Aku itu bukan nya orang..bukan jgak hantu..

  8. irna

    Assalam…thanks sbb trangkan…barulah sy pham :)

  9. si pencari

    M. Nasir artis yg hebat . dalam lagu hiburan beliau selitkan maksud-2 yg tersirat , yg sangat bagus . kagum :)

  10. sgt puitis dan memberi makna yg mendalam. Great effort & thanks for sharing…

  11. Pencinta Lirik

    Dulu Masa kecik kecik hanya setakat nnyanyi di mulut tanpa mengatahui maksud nya , tapi sekarang saya da tahu maksud nya. Sifu M Nasir memang bagus :D

  12. manuk Keriting.............

    Memeang Layak Lagu ni mendapat anugrah lagu terbaik di juara lagu………………

  13. manuk Keriting.............

    lupa Pula Saya minta Kebenaran Kongsi KISAH LIRIK INI DI MUKA BUKU YA……..

  14. DARI ALLAH, UNTUK ALLAH DAN KEPADA ALLAH….

  15. izad

    terima kasih dan mohon dikongsikan ilmu yang bernamafaat ini

  16. baby

    MashaAllah…..M Nasir is the best!! Banyak ilmu sifu ni…..

  17. 7lapisanlangit

    Lagu ni mmg terbaik..tak kenal maka tak cinta..so tanya hati sebanyak mana kita mengenali ALLAH swt..(menyatakan kalimah yang sebenar) KALIMAH..jgan kenal sekadar kalimah je..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s