KRISIS DUNIA YANG SEDANG DATANG

Dalam sistem ekonomi kapitalis – yang menjana perkembangannya ialah pengeluran dan permintaan. Selagi ada pemintaan maka akan wujud pengeluaran. Hukum ekonomi kapitalis ini tidak pernah berubah-ubah hingga hari kiamat.

Hukum kedua dalam ekonomi kapitalis ialah keuntungan maksima. Kuam pemodal menggunakan modal – harta dan wang ringgit – untuk melabor agar mendapat keuntungan maksima. Keuntungan maksima ini datang dari upah buruh yang murah dan menjual produk yang siap dengan harga mahal. Lebihan nilai harga buruh yang diambil oleh tuan empunya kilang akan memastikan kaum pemodal untung berganda-ganda. Hukum ini juga tidak akan berubah-ubah hingga hari kiamat.

Sesudah Perang Dunia Ke Dua , ekonomi kapitalis berkembang. Eropah dan Jepun yang hancur ranah dalam perang perlu di bangunkan. Proses pembangunan sesudah perang menjadikan ekonomi kapitalis gemilang.

Hari ini ekonomi kapitalis global sedang menghadapi satu krisis yang maha besar. Krisis ekonomi yang belum pernah terjadi. Krisis ini lebih buruk dari Zaman Melesat 1929. Lebih buruk dari zaman sebelum Perang Dunia Ke Dua

Banyak bank-bank di Amerika dan Eropah telah gulung tikar. Banyak syarikat di Amerika dan Eropah sudah jatuh muflis. Ramai tenaga kerja dan kaum buruh kini menggangur. Di United Kingdom harga rumah turun mendadak. Kalau dulu sebuah rumah berharga 60 ribu sterling kini jatuh menjadi 40 ribu. Ertinya tuan pembeli rumah yang meminjam duit dari bank terpaksa membayar bunga ditakok harga lama – walhal nilai harga rumah telah jatuh.

Keadaan ini dikusutkan lagi dengan harga bahan bakar petrolium yang semakin mahal. Bahan bakar ini semakin susah untuk di temui dan hampir habis. Bahan bakar ini adalah juga asas yang paling penting untuk perkembangan ekonomi kapitalis.

Ini lah latar belakang krisis global yang sedang di hadapi oleh ekonomi kapitalis. Tidak lama lagi kita juga akan berhadapan dengan krisis yang sama.

Justeru, kuasa imperial kaum pemodal Anglo-Amerika telah melanggar dan menawan Iraq untuk merampas telaga minyak. Kuasa imperial Anglo-Amerika juga telah melanggar dan menawan Afghanistan. Ini untuk memastikan gas yang tersimpan dan terperangkap dalam perut bumi Afghan akan dimiliki oleh syarikat multinasional Anglo-Amerika.

Pengeluaran barang-barang dari negara-negara kapitalis juga semakin melimpah-limpah dan telah sampai ke satu tahap dimana TIDAK ada lagi pasaran – tidak ada pembeli. Apabila barang yang dikeluarkan tidak ada pembelinya maka dengan serta merta ekonomi akan menguncup. Penguncupan ekonomi inilah yang menjadikan kaum buruh hilang kerja dan inflasi naik mendadak.

Dalam sistem ekonomi kapitalis apabila berhadapan dengan krisis ini maka kaum pemodal akan merancang PERANG.

Zaman Meleset 1929 berakhir dengan perang Dunia Ke Dua. Bila ada perang maka Industri Perang akan bergerak maju. Peluru, senapang, roket, kereta kebal, jet pejuang, pakaian, makanan dan seribu macam jenis peralatan akan diperlukan. Industri Perang akan berkembang. Anak-anak muda dan sesiapa sahaja yang menggangur akan di hantar ke medan perang untuk menyelesaikan masaalah ekonomi. Inilah hakikat hukum ekonomi sistem kapitalis.

Di mana Malaysia berada dalam suasana ini ? Tidak dapat tidak ekonomi Malaysia juga akan menguncup. 60% ekonomi kita adalah bahan expot untuk Amerika. Apabila ekonomi Amerika menguncup maka ekonomi Malaysia juga akan menguncup sama.

Dalam masa yang tidak lama lagi akan kedengaran berita – graduan tanpa kerja, kilang di tutup, buruh dan pekerja kilang di buang. Syarikat muflis, peniaga juga akan jatuh muflis dan ramai orang berhutang pada bank dan Along akan juga jatuh muflis.

Buruh-buruh asing yang berada di Malaysia akan juga ke hilangan kerja. Wajib disedari tidak kesemua yang hilang kerja ini akan pulang ke tanah asal mereka. Ini adalah hakikat. Kehadiran mereka tanpa kerja ini juga akan membawa banyak masaalah.

Akan muncul satu fenomena baru – rompakan, pecah rumah dan kecurian akan berlaku berlipat ganda. Ini dilakuan oleh sesiapa sahaja yang kehilangan kerja sebagai cara menampong hidup. Tidak semestinya ‘jenayah’ ini hanya dilakukan oleh pendatang luar negara.

Bila ‘jenayah berkembang’ maka sentimen anti-orang asing akan muncul. Pekerja dari luar negara ini akan menjadi ‘kambing hitam’. Akan muncul taring rasis yang menyalahkan bangsa atau kaum asing. Sikap anti-pendatang akan membiak. Mereka akan dituduh sebagai bertanggung jawab mengambil kerja anak tempatan. Mereka akan dituduh sebagai pembawa masaalah jenayah.

Ini tidak betul. Yang melahirkan jenayah ialah sistem ekonomi kapitalis. Kaum pemodal memerlukan buruh-buruh murah untuk mendapat keuntungan maksima. Apabila kilang di tutup kaum pemodal ini tidak akan bertanggung jawab. Buruh-buruh yang hilang pekerjaan ini akan merempat. Jenayah hanya satu pilihan untuk hidup. (Tukar Tiub)

Leave a comment

Filed under Ekonomi

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s