Hijack Sejarah Bukan Mustahil

  • Baru ini telah dikhabarkan oleh laporan Buletin Utama TV3 melalui wartawan Azura Zainal Ratin mengenai penjarahan sejarah oleh regim Israel di Bukit Golan Syria.
    Segala artifak, tapak sejarah, kawasan dan penempatan Arab yang di rampas ditukar kepada hak milik kepada Israel. Begitu jugalah dengan korikulum persekolahan di mana bahasa Arab diganti dengan bahasa Hebrew. Dan pendidikan cara Islam di ganti cara Yahudi. Mindset ditukar – maka brainwash peringkat rendah mula dilakukan. Doktrin-doktrin sesat mula diterapkan.
    Para pembaca yang dikasihi, sejarah memainkan peranan yang amat penting dalam penentuan jati diri sesuatu bangsa. Jika perkara merampas sejarah ini berlaku di negara Arab Palestin dan Syria, bukan mustahil ia pernah juga berlaku si Semenanjung Siam Melaka, tanah tumpah darah kita.
    Hari ini kita telah pun tahu bahawa sejarah kedatangan Islam ke Nusantara dan Tanah Semenanjung bukanlah pada 1404 Masehi malahan lebih awal dari itu, selari dengan kedatangan Panglima Perang dan Sahabat Rasullullah saw Saad Ibni Waqas. Kemasukan Islam ke Nusantara juga dapat dibuktikan dengan adanya manuskrip Undang-undang Kedah dan bebarapa bukti kapal pedagang Arab yang karam di perairan Selat Melaka, yang sekaligus menafikan kisah dongeng Parameswara Hindu yang sangat diagung-agungkan oleh sejarawan atas angin berlandaskan mistik.
    Para pembaca sekalian, sejarah yang benar dan baik itu dapat dibuktikan dengan fakta yang nyata – realiti. Perkara-perkara mistik ini serupalah amalan para jahiliah sebelum kerasulan Muhammad saw di bumi Mekah, dan kedatangan Baginda dengan jelas menghapuskan segala perkara tahyul dan khurafat yang telah menjadi darah daging penduduk pagan Mekah.
    Oleh itu, walaupun ummat Melayu ini dikatakan penuh dengan ilmu tahyul dan khurafat maka menjadi tanggunggjawab kitalah umat Islam yang berpegang dengan ajaran Rasulullah saw untuk membersihkannya hatta dalam penilaian sejarah sekalipun. Saad bin Waqas membawa tauhid, nyata, ke negeri China dengan kapal dari Afrika, maka tentunya beliau sendiri tidak membenarkan apa sahaja amalan tahyul dan khurafat berada di tempat yang beliau singgahi. Contoh yang lain adalah Wali Songo di Pulau Jawa. Begitu juga kisah Mak Lampir.
    Maka di sini penegasan perlu diperlihatkan, sejarah kedatangan Islam di Nusantara perlu bebas daripada pengaruh tahyul khurafat dan mistik. Atas alasan apa sekalipun, jika ada pihak yang cuba hendak mempertahankannya maka sekaligus mereka telah pun menjadi agen yahudi yang bersekongkol membenarkan aqidah umat Islam generasi seterusnya dirosakkan dengan cerita muntah lembu dan sebagainya. Sedangkan Khalid Al Walid diarah oleh Rasullullah saw memenggal segala berhala di Mekah termasuklah jin berkepala ular yang menyorok di berhala paling besar. (Ini bermaksud hapuskan segala amalan jahilliah dan jin-jin mereka, jangan tinggalkan seekor pun, kerana tiada apa hendak dibanggakan dengannya.) jadi kenapa kita pula harus berbangga?
    Kisah di Bukit Golan patut kita jadikan teladan dan iktibar. Penjajah akan tetap akan menukar sejarah bagi menekan dan menipu penduduk setempat agar menjadi inferior dari pelbagai sudut. Samalah dengan penipuan yang dilakukan di Thai bagi merampas sejarah Siam Islam Ayuthia.
    Apakah orang Melayu tidak peka dan masih lalai dengan apa yang sedang berlaku di hadapan mata? Jangan sampai anak cucu kita datang mencurahkan kencing ke kubur kita akibat kelembapan dan kebodohan kita sendiri.

    Mukjizat, irhas, hikmah, karamah dan maunah itu kurnia Allah bagi mereka yang beriman, maka sihir itu juga adalah dengan izin Allah taala tetapi bagi mereka yang syirik dan sesat. Pilih yang mana satu idaman kalbu.

    Bangkit Islam, bangkit Melayu!
  • Leave a comment

    Filed under Sejarah

    Leave a Reply

    Fill in your details below or click an icon to log in:

    WordPress.com Logo

    You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

    Twitter picture

    You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

    Facebook photo

    You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

    Google+ photo

    You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

    Connecting to %s